Kendalikan Karhutla, Pemprov Sumsel Dapat Dukungan Wilmar

Berita133 Dilihat

INDOPOS.CO.ID – Sebagai perusahaan yang berkomitmen penuh mendukung pengendalian kebakaran hutan dan lahan (karhutla), PT Tania Selatan, Wilmar Group siap mendukung Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Selatan (Sumsel) dalam upaya tersebut.

Salah satunya dengan memberikan bantuan bagi pengendalian karhutla di Bumi Sriwijaya itu. Hal ini sejalan dengan arahan pemerintah yang berharap semua pihak dapat terlibat, termasuk perusahaan.

Pejabat Gubernur Sumsel Agus Fathoni mengatakan, semua pihak perlu terlibat aktif dalam pengendalian karhutla. Salah satu pihak yang diharapkan dapat berkontribusi dalam upaya tersebut adalah perusahaan.

Ini di antaranya dengan dengan memberikan bantuan dan sumbangan. Dukungan itu akan dimanfaatkan untuk penambahan pasukan dan program lainnya.

Dia juga mengapresiasi upaya perusahaan yang selama ini aktif melakukan pencegahan di sekitar wilayah opersionalnya.

“Selama ini juga diketahui, perusahaan sudah bergerak sendiri. Jadi sudah banyak di lingkungannya masing-masing mengamankan dan melakukan penanganan terhadap pengendalian Karhutla. Alhamdulillah responnya cukup baik. Ini juga akan ada bantuan-bantuan sesuai dengan kondisi perusahaan masing-masing,” kata Fathoni dalam Apel Pengerahan Penambahan Pasukan dan Kesiapan Peralatan Penanganan Karhutla di Kantor Bupati Ogan Komering Ilir, Rabu (11/10/2023).

Pangdam II Sriwijaya Mayjen TNI Yanuar Adil mengatakan, pengendalian karhutla perlu dilakukan bersama-sama, mengingat tahun ini peristiwa tersebut telah terjadi berkepanjangan. Hal itu diduga terkait dengan siklus karhutla empat tahunan yang terjadi di Tanah Air.

“Bantuan dari perusahaan diharapkan dapat menambah sarana dan prasarana yang akan digunakan dalam pengendalian,” ujarnya.

Sementara itu, Head Social Security and License Wilmar M. Syafei mengatakan, karhutla berdampak terhadap semuluruh aspek kehidupan masyarakat. Untuk itu pihaknya siap mendukung pemerintah dalam pengendalian karhutla.

Pihaknya juga berkomitmen untuk berkontribusi, baik di dalam maupun di wilayah sekitar operasional. “Mencegah lebih baik daripada memadamkan. Kami akan berkontribusi penuh dalam upaya ini,” tandasnya.

Baca Juga  Syracuse Stage’s ‘What the Constitution Means to Me’ explores marvels and shortcomings of our founding document (review)

Sebagai bentuk komitmen, Wilmar telah membentuk tim satgas pencegahan kebakaran di setiap unit konsesi. Mereka adalah tim yang terlatih dan dibekali dengan peralatan memadai, termasuk membangun menara pantau setinggi 15 meter dan sumur bor.

Perusahaan juga aktif melakukan sosialisasi kepada masyarakat dan menetapkan standard operating procedures (SOP) kebakaran di lahan dan hutan di setiap konsesi.

Perusahaan juga telah menetapkan peta risiko kebakaran (fire risk map), yaitu peta untuk menentukan tinggi-rendah risiko saat terjadi kebakaran dengan penyangga (buffer) 5 kilo meter (km) dari konsesi perusahaan.

Sejak Februari 2016, Wilmar telah bergabung dalam Fire Free Alliance (FFA) bersama beberapa perusahaan lainnya, yaitu APRIL, Asian Agri, Musim Mas, Sime Darby, IOI Corporation Berhard serta lembaga sosial masyarakat IDH (The Sustainable Trade Initiative) dan PM Haze. FFA merupakan kelompok multi-stakeholder yang berinisiatif dalam pengendalian masalah kabut asap dan kebakaran yang terjadi di Indonesia. (srv)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *