Penumpang Eurowings Beli Semua Kacang Agar Tak Ada yang Buka Bungkusnya Selama Penerbangan

Berita225 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Seorang penumpang yang mengalami alergi kacang menghabiskan Rp 2,8 juta membeli semua kacang dalam penerbangannya agar tidak ada orang yang membukanya. 

Leah Williams, sedang dalam penerbangan Eurowings dari Dusseldorf, Jerman, ke Bandara Heathrow London, Inggris, pada 13 Juli 2023. Wanita 27 tahun itu rentan terhadap syok anafilaksis dan mengalami reaksi pada penerbangan sebelumnya, di mana dia mengalami gatal-gatal ketika seseorang di pesawat membuka sebungkus kacang di dekatnya.

Dia telah terbang dari London ke Düsseldorf dalam perjalanan kerja hari itu juga dengan maskapai tersebut. Dia mengatakan awak kabin pada penerbangan itu dengan senang hati mengumumkan tentang alerginya dan menahan diri untuk tidak menyajikan kacang selama penerbangan.

Namun saat dia naik pesawat kembali ke London, dia mengatakan awak kabin menolak permintaannya untuk membuat pengumuman. Seorang pramugari mengatakan kepadanya bahwa itu bertentangan dengan kebijakan maskapai. “Dia bahkan tidak menatap mata saya. Saya pikir dia menjadi frustrasi karena saya menahan antrean,” katanya.

Anggota awak kabin juga tampaknya tidak memahami alergi Leah Williams, katanya dia bertanya apakah dia memerlukan inhaler jika dia mengalami reaksi. Saat maskapai akan menjual kacang dalam penerbangan, dia merasa satu-satunya solusi adalah membeli setiap bungkus yang tersedia.

“Saya berkata: ‘Saya akan membeli semuanya sehingga Anda tidak dapat menyajikannya. Saya tidak peduli berapa harganya. Jika Anda tidak mau membantu saya, ini adalah satu-satunya hal yang dapat saya lakukan,'” ujarnya,

Pramugari kemudian menghitung semua 48 bungkus kacang untuk memastikan mereka menagihnya dengan jumlah yang benar, yang akhirnya menjadi 168 euro, atau Rp 2,8 euro. Pramugari juga bertanya apakah dia akan mengambil kacangnya. Sebagai gantinya, kru meletakkan kacang di dalam kantong plastik di bagian depan kabin.

Baca Juga  Prabowo Kenang Ungkapan Jokowi: Persahabatan Tak akan Pernah Putus

Kebijakan Eurowings 

Iklan

Banyak maskapai penerbangan memilih untuk tidak menjual atau menyajikan kacang dalam penerbangan, meskipun tidak ada yang dapat mencegah penumpang membawa kacang ke pesawat atas kemauan sendiri.

Eurowings tidak mengklarifikasi di situs webnya apakah kacang adalah makanan ringan khas yang ditawarkan dalam penerbangannya dan menyatakan bahwa mereka tidak dapat mencegah penumpang membawa kacang ke dalam pesawat. Eurowings juga tidak dapat menjamin bahwa pesawat tersebut bebas dari bahan makanan yang dapat memicu reaksi alergi, seperti kacang tanah. Tidak disebutkan adanya kebijakan untuk membuat pengumuman tentang penumpang yang memiliki alergi.

Setelah penerbangan itu, Leah Williams mengirim beberapa email ke Eurowings dan telah melakukan beberapa panggilan telepon untuk mengeluh dan meminta pengembalian uang untuk kacang, tetapi belum menerima balasan. “Pada akhirnya, hasil terbaik, dan tujuan saya untuk ini, adalah agar Eurowings mengubah atau memperbarui kebijakan mereka dan tidak menjual kacang dalam penerbangan mereka,” katanya.

Perwakilan Eurowings menyesalkan penerbangan tidak berjalan semulus yang diinginkan dan ketidaknyamanan yang ditimbulkan oleh Leah Williams. Perwakilan menambahkan bahwa awak kabin menawarkan untuk memberi tahu penumpang yang duduk di dekat Willams tentang alerginya, tetapi dia kemudian memutuskan untuk membeli semua bungkus kacang.

Insiden serupa juga terjadi pada maskapai Jerman Lufthansa yang memiliki Eurowings. Bulan lalu, seorang penumpang Lufthansa mengatakan staf awalnya mengabaikan permintaannya untuk mengumumkan alerginya sebelum awak kabin dan staf maskapai lainnya menertawakannya saat dalam penerbangan. Akhirnya dia terpaksa meninggalkan penerbangan transatlantik dari Jerman ke Kosta Rika karena takut mengalami syok anafilaksis. 

INSIDER

Pilihan editor: Penumpang Pesawat, Simak 7 Cara Membuat Penerbangan Lebih Lancar



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *