Timnas AMIN Ingatkan Pentingnya Gerakan Kentongan Perubahan, Ini Penjelasannya

Berita101 Dilihat

INDOPOS.CO.ID – Ketua Forum Masyarakat Santri Nusantara (FormasNU), Ahmad Rouf Qusyairi mengakui selalu ada potensi kecurangan di setiap pemilihan umum (pemilu), karena siapapun yang terlibat akan menggunakan segala cara untuk mewujudkan cita-citanya berkuasa.

“Tinggal bagaimana kita meminimalisir potensi kecurangan itu, syukur-syukur bisa nol koma sekian persen. Karena ini menyangkut kualitas demokrasi, sehingga hasil kontestasi pileg maupun pilpres benar-benar punya legitimasi kuat dan dapat diterima publik,” ujar Ahmad Rouf Qusyairi dalam Diskusi Polemik Trijaya, Sabtu (13/1/2024).

Pria yang akrab disapa Gus Rouf ini mengakui selalu ada potensi kecurangan di setiap pemilu, karena siapapun yang terlibat akan menggunakan segala cara untuk mewujudkan cita-citanya berkuasa.

Sebagai bagian dari upaya menekan kecurangan pemilu, FormasNU bersama Tim Pemenangan Nasional Anies-Muhamin (Timnas AMIN) menggalang partisipasi publik lewat gerakan Kentongan Perubahan.

“AMIN menggerakkan rakyat untuk mengawasi pemilu di semua tahapan karena indikasi kecurangannya begitu nyata. Kenapa kentongan? Karena kentongan ini sudah familiar di Indonesia. Di kampung-kampung kalau ada bahaya perampokan, kebakaran atau banjir itu selalu dibunyikan kentongan,” ujar Gus Rouf.

Kentongan, lanjut Deputi Santri Milenial di Timnas AMIN ini, menjadi simbol peringatan berbasis kebajikan lokal, bahwa kondisi negara tidak sedang baik-baik saja.

“Apalagi di saat yang sama, lembaga penyelenggara pemilu juga terlihat agak kendor,” ungkapnya.

Gus Rouf menyadari di era digital seperti sekarang, kentongan sudah menjadi barang usang di mata milenial.

“Era digital itu memang menuntut kreativitas yang punya value. Nah makanya kentongan ini menjadi tool atau alat untuk menyamakan frekuensi, tetap nanti diekspos melalui media sosial dan sebagainya,” tambahnya.

Ia bersyukur, terobosan ini mendapat respon positif dari masyarakat.

Baca Juga  KemenKopUKM Dorong Uji Coba Penyaluran KUR Menggunakan Skema Credit Scoring

“Alhamdulillah dari teman-teman banyak yang tertarik karena kita bagikan gratis. Sudah diproduksi puluhan ribu kentongan, dan peminat yang memesan melalui WhatsApp di nomor 082112345757 sudah belasan ribu,” ujarnya.

Gus Rouf mengajak masyarakat, terutama pendukung AMIN untuk membuat gentar siapapun yang berniat curang, dengan mendatangi tempat pemungutan suara (TPS) sambil membawa kentongan pada 14 Februari nanti.

“Saya kira ini akan memunculkan confident. Karena simple, begitu ada indikasi kecurangan tinggal bunyikan kentongan, tidak lagi terjebak pada prosedural,” ucapnya. (ibs)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *